Wahidin Sudirohusodo, Perjuangan Seorang Dokter dalam Menyebarkan Pendidikan

53
Wahidin Sudirohusodo
Wahidin Sudirohusodo (Foto: Porosilmu)

1001indonesia.net – Dengan gagasan, “untuk mewujudkan masyarakat yang maju, pendidikan harus diperluas,” dr. Wahidin Sudirohusodo berkeliling ke seluruh Pulau Jawa pada 1906 dan 1907. Wahidin juga berpendapat, pendidikan dapat dilaksanakan dengan usaha sendiri, tanpa bergantung kepada pemerintah kolonial.

Tokoh yang mengawali lahirnya pergerakan nasional ini lahir tahun 1852 di Mlati, Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, dengan nama Waidhien. Ayahnya seorang penggawa sultan.

Pernikahan kakak perempuannya dengan Frits Kohle, seorang administrator perkebunan gula di Sragen, membuka akses pendidikan baginya. Wahidin tercatat sebagai anak pribumi pertama yang diterima di Sekolah Dasar Anak Eropa (Europesche Lagere School, ELS). Lewat sekolah dokter untuk kaum bumiputra atau School tot Opleiding van Indische Artsen (STOVIA), Wahidin kemudian menjadi dokter Jawa.

Selama hampir 30 tahun menjadi dokter, Wahidin menjadi dokter rakyat yang welas asih. Namun, ia juga menjadi dokter di lingkungan keraton Pakualam sehingga kehidupannya serba berkecukupan. Wahidin juga memiliki kemampuan inovasi tinggi. Ia sempat mendirikan pabrik sabun.

Namun, pada 1899, ia mundur dari profesi dokter. Pabrik sabun ia jual. Meski hidup dalam kenyamanan, Wahidin merasa gelisah dengan nasib bangsanya. Pada usia paruh baya dan sakit-sakitan itu, didorong oleh rasa cintanya yang mendalam terhadap bangsanya, Wahidin mulai berjuang untuk mewujudkan impiannya, yaitu pendidikan seluas-luasnya bagi bumiputra.

Pada 1901, Wahidin menjadi redaktur surat kabar Retnodhoemilah untuk meluaskan propaganda tentang perlunya memberantas kemiskinan melalui pendidikan dan persatuan.  Wahidin sering menumpahkan pikiran-pikirannya melalui majalah berbahasa Jawa dan Melayu itu. Tak heran, banyak yang menyebut Wahidin sebagai jurnalis pribumi pertama.

Wahidin sangat dipengaruhi oleh dua peristiwa: kebangkitan gerakan Turki Muda dan pergerakan nasionalis Tiongkok. Di Hindia Belanda saat itu, orang Tionghoa dan Arab sudah mendirikan organisasi lebih duluan. Orang Tionghoa mendirikan Tiong Hoa Hwee Koan (THHK) pada 1900, sedangkan orang Arab mendirikan Sumatra Batavia Alkhairah (1902) dan Jamiatul Khair (1904). Sedangkan orang-orang sebangsanya, orang-orang Jawa, masih tertidur pulas saat itu.

Wahidin mundur dari profesi dokter karena merasa pekerjaannya sebagai dokter tak begitu berguna bagi kemajuan bangsanya. Perjuangan lewat pena semata ternyata juga tak cukup untuk membangkitkan kesadaran bangsanya. Sebab itu, pada 1906, Wahidin memutuskan keliling Jawa untuk mengunjungi bupati-bupati dan para bangsawan. Biaya perjalanan ia ambil dari tabungannya selama 30 tahun.

Melalui program “dana pelajar”,  Wahidin meminta kepada para pembesar Jawa untuk memberikan beasiswa bagi pemuda yang putus sekolah. Pada kenyataannya, mereka itu susah diharapkan. Namun, Wahidin terus mempropagandakan ide-idenya mengenai pentingnya pendidikan bagi bumiputra.

Perjalanannya mengunjungi puluhan bupati dan residen tidak mudah. Sekali waktu, demi meyakinkan seorang residen memberi beasiswa, Wahidin bersedia berjalan sambil berjongkok dan rela duduk di lantai.

Militansi Wahidin Sudirohusodo ini yang pada tahun 1908 menginspirasi Soetomo, salah seorang siswa STOVIA. Pertemuan dengan pensiunan dokter itu pada 1906 sangat berkesan bagi Soetomo. Ia kemudian mendirikan Boedi Oetomo pada 20 Mei 1908.

Tak hanya Soetomo, pidato yang dibawakan Wahidin di STOVIA juga menginspirasi seorang pemuda bernama Tirto Adhi Soerjo. Tirto bahkan bergerak lebih duluan dibanding Soetomo. Pada tahun 1906, Ia mendirikan organisasi bernama “Sarekat Priyayi”.

Dengan demikian, Wahidin Sudirohusodo merupakan sosok yang pertama kali mendorong lahirnya organisasi-organisasi modern di Indonesia.

*) Diolah dari berbagai sumber.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

five × four =