Teater Mandiri, Terus Berkreasi dengan Bertolak dari yang Ada

573
Teater Mandiri
Putu Wijaya bersama Teater Mandiri mementaskan naskah monolog berjudul "TRIK" di Gedung Kesenian Jakarta, Jakarta, Jumat (24/6/2011). (Foto: ANTARA/ Teresia May)

1001indonesia.net – Sebagai hasil Bengkel Teater Yogya, Putu Wijaya terpesona pada kata mandiri yang bermakna bebas secara sosial. Atas dasar ini, pada 1971, Putu kemudian membentuk Teater Mandiri di Jakarta. Ia menerapkan konsep Bali, desa-kala-patra (ruang-waktu-keadaan) dalam kerja kreatif dan kegiatan kelompok teater yang dipimpinnya.

Menurut Putu Wijaya, kata mandiri berasal dari bahasa Jawa. Kata ini dipopulerkan oleh Prof. Djojodigoena dalam kuliah sosiologi di Pagelaran, Yogyakarta, pada 1960-an. Mandiri merujuk pada kemampuan seseorang untuk berdiri sendiri, tetapi juga bisa bekerja sama dengan orang lain.

Baginya, kata mandiri ini tampak sangat dibutuhkan dalam pembangunan kepribadian dan jati diri bangsa, di era Indonesia yang telah lepas dari belenggu penjajahan fisik namun masih mengalami berbagai hambatan mentalitas.

Di awal berdirinya, Teater Mandiri membuat pertunjukan untuk televisi. Selanjutnya, sejak 1974, kelompok teater ini manggung setiap tahun di TIM dan Gedung Kesenian Jakarta.

Putu Wijaya menulis semua naskah dan menyutradarai pementasan Teater mandiri. Tercatat, hanya dua kali Teater Mandiri mementaskan naskah lain. Pertama, naskah “The Coffin Is Too Big for The Hole” karya Kuo Pao Kun (Singapura) untuk Festival Asia di Tokyo pada 2000.  Kedua, naskah “Kereta Kencana” karya WS Rendra (2009) dalam rangka memperingati 100 hari wafatnya Rendra.

Alasan Putu Wijaya menulis semua naskah pementasannya adalah karena dia tidak hanya ingin menyutradarai pertunjukan semata, tetapi juga menghasilkan naskah—sesuatu yang menjadi semangat dalam kehidupan teater modern di Indonesia.

Naskah-naskah Teater Mandiri memiliki kekhasan, yaitu judulnya hanya terdiri dari satu kata, sebagian di antaranya bahkan hanya satu suku kata. Bagi Putu, dalam kata seruan yang umumnya hanya terdiri atas satu suku kata seperti wah, lho, dor, dan sebagainya, tersimpan banyak rasa dan pengertian. Ambuitas makna dalam kata-kata itu menimbulkan kelucuan dan keanehan, tetapi juga kedalaman bagi yang suka berpikir.

Tokoh-tokoh dalam naskahnya rata-rata tidak bernama, bahkan tidak jelas latar belakangnya. Hal ini sengaja dilakukan untuk menampung kemajemukan yang dimiliki Indonesia dalam berbagai dimensi, seperti keberagaman bahasa, ideologi, agama, standar sosial, pendidikan, dan lain sebagainya. Dengan membuat karakter seperti tokoh dongeng, lakon menjadi netral sehingga bisa diadaptasikan ke mana saja. Memang ada resikonya, yaitu cerita jadi tidak bersifat eksklusif.

Sebagai orang Bali, Putu Wijaya mengadopsi falsafah Bali ke dalam pementasannya. Bahkan, ia memiliki gaya yang mirip dengan lukisan Bali yang cenderung mengabaikan perspektif dan “ketaksesuaian”. Teaternya penuh kejutan dengan berbagai peristiwa yang tidak masuk akal, humor lugas, anekdot mengejutkan, akrobatik, dan sebagainya. Adegan-adegan tersebut dipentaskan sebagai tontonan yang penuh warna dan gerak, dengan musik yang dinamis sekaligus datar.

Menurut Putu Wijaya, Teater Mandiri memiliki 2 acuan dalam bekerja. Pertama, “Bertolak Dari Yang Ada.” Maknanya adalah untuk mengajak anggotanya belajar untuk menerima dan menghayati apa yang ada, kemudian memanfaatkannya, dan mengoptimalkannya untuk mencapai apa yang dikehendaki.

Menurutnya, dengan dasar ini, semua kelemahan diberdayakan menjadi kekuatan sehingga tak ada yang tak dapat menghentikan proses. Proses menjadi sangat penting, lebih penting dari hasil. Para pendukung diajak belajar bekerja secara gotong-royong sebagai sebuah tim yang padu. Sebagaimana juga kehidupan, produk teater tidak pernah selesai, selalu berkembang dan tumbuh.

Kedua, “Teror Mental.” Teror mental atau kegoncangan pada jiwa dimaksudkan untuk membuat seseorang berpikir kembali, sehingga waspada. Bagi Teater Mandiri, tontonan tidak semata-mata bertujuan untuk menghibur. Bahwa tontonan memiliki fungsi menghibur memang dimanfaatkan. Namun, yang hendak dikejar adalah mengguncang batin sehingga tercipta pengalaman spiritual. Diharapkan, baik dalam diri penonton maupun para pendukung pementasan, akan bangkit kesadaran baru. Teater dalam berbagai aspeknya dikembangkan secara maksimal untuk membentuk jati diri.

Anggota Teater Mandiri berasal dari berbagai kalangan dan profesi. Hanya sedikit aktor/pemain yang benar-benar pemain mau bergabung, sehingga Teater Mandiri pernah dijuluki people theater oleh seorang sutradara asal Taiwan. Di dalam Teater Mandiri, keaktoran yang memerlukan “peran” kadang kala mengganggu, karena, naskah bisa dirombak dan dipreteli serta dialog dibagi-bagi seperti membagi tugas sesuai dengan desa-kala-patra (ruang-waktu-keadaan).

Desa-kala-patra adalah konsep kerja dalam kearifan lokal Bali yang mendasari proses bekerja di Teater Mandiri. Dengan cara kerja “Bertolak Dari Yang Ada”, tak ada yang bisa menghalangi apa yang ingin dikerjakan, asalkan mengadaptasi desa-kala-patra secara kreatif.

Bahkan bila perlu, konsep pun akan dilanggar dan ditolak, kalau memang sudah tidak sesuai/terbukti tidak benar lagi dari sudut desa-kala-patra. Hal ini tidak berarti bahwa Teater Mandiri tidak punya pendirian. Dengan cara ini, Teater Mandiri dapat tumbuh, berkembang, dan hidup yang wajar, serta mampu membebaskan diri dari dogma-dogma yang salah atau kedaluwarsa. Pemikiran ini terbukti ampuh. Di umurnya yang sudah hampir setengah abad ini, Teater Mandiri tetap berdiri dan tetap semangat berkarya.

Sumber: https://putuwijaya.wordpress.com/teater-mandiri/

LEAVE A REPLY

three + 7 =