Kakao Indonesia Menyumbang 13 Persen Produksi Dunia

1210
kakao Indonesia
Kakao Indonesia memberikan sumbangan hampir sebesar 13 persen pada produksi dunia. (Sumber: umkm.news.com)

1001indonesia.net – Berasal dari Amerika Selatan, (kawasan Indian Aztec), kakao dibawa ke Indonesia dan tumbuh dengan baik. Seperti kopi, kakao Indonesia berkembang dalam cita rasa maupun dalam keekonomiannya.

Produksi dan konsumsi cokelat dunia yang cenderung stabil, mendorong perkembangan ekonomi cokelat Indonesia berkembang ke seluruh dunia. Di dalam negeri, kakao juga mendorong keanekaragaman penganan yang tercermin dalam tumbuhnya jenis dan jumlah cokelat produksi.

Budi daya bahan utama pembuatan cokelat ini meliputi tak hanya perkebunan skala besar, melainkan juga menjadi perkebunan tumpang sari oleh masyarakat pedesaan di hampir seluruh Indonesia. Kakao yang tumbuh baik di Indonesia berkat sinar matahari, curah hujan dan kelembapan yang cocok membuat hampir berbagai kalangan ekonomi pedesaan membudidayakan kakao.

Kakao Indonesia setidaknya memberikan sumbangan pada produksi dunia hampir sebesar 13 persen. Indonesia sendiri adalah negara penghasil kakao nomor 3 di dunia, setelah Pantai gading dan Ghana.

Sayangnya, selama ini sebagian besar kakao diekspor dalam bentuk biji kering sehingga nilai tambahnya bagi perekonomian masih sedikit. Namun, dengan tumbuhnya kota-kota besar, serta beragamnya produk berbasis cokelat, kebutuhan mengenai pengolahan kakao kering dan pembuatan pasta menjadi semakin tumbuh. Saat ini, sudah tampak adanya peningkatan perhatian pada sisi pengolahan kakao, yaitu cokelat.

Di Indonesia tumbuh produk-produk yang memakai bukan hanya kakao Indonesia melainkan juga daya cipta Indonesia. Di kota-kota seperti Bandung, Yogyakarta, dan Jakarta, muncul produk cokelat murni atau dengan variasi ragam rasa atau yang dipakai pada roti semakin diminati.

Hal ini patut mendapat penghargaan tinggi dengan melihat bahwa kakao dan produknya amat terbuka pada kreasi. Alhasil, menghadirkan Nusantara melalui cokelat menjadi lebih berkembang dan tak sekadar mengekspornya dalam bentuk biji kering ataupun curah.

Cokelat juga menjadi produk dan cenderamata yang menunjuk pada kekhasan daerah-daerah kakao tertentu. Para perajin cokelat menunjuk dari mana cokelat berasal. Sulawesi menjadi tempat budidaya kakao besar, diikuti Sumatera, Jawa, Nusa Tenggara dan Bali, Kalimantan, Maluku, serta Papua.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

four + 20 =