Pohon Enau atau Aren yang Kaya Manfaat

657
Pohon Enau atau Aren (Arenga pinnata)

1001indonesia – Pohon enau atau aren (Arenga pinnata) banyak manfaatnya. Dari buahnya didapatkan kolang-kaling, salah satu cemilan populer di bulan puasa. Sedangkan nira atau air yang menetes dari tandan bunga jantannya bisa diolah menjadi gula aren.

Pohon enau tumbuh di kawasan tropis Asia, mulai dari India timur hingga ke Malaysia, Indonesia, dan Filipina. Bentuknya seperti pohon kelapa berukuran sedang dengan tinggi mencapai 25 meter. Daunnya majemuk menyirip dengan panjang sekitar 6-12 meter. Panjang tangkai daun dapat mencapai 1,5 meter. Pohon ini perlu waktu tumbuh 10 tahun hingga pohon ini dewasa.

Kaya Manfaat

Tak banyak yang tahu betapa banyaknya manfaat yang bisa diambil dari pohon enau. Tanaman ini merupakan tanaman serbaguna karena hampir semua bagiannya bisa dimanfaatkan.

Air sadapannya yang disebut nira selain sebagai bahan gula aren, juga bisa dimanfaatkan untuk memperkaya rasa makanan dan bahan pembuat asam cuka. Nira yang manis jika dibiarkan saja akan menjadi tuak. Minuman ini sudah dikenal sejak dulu.

Sabut yang menyelimuti pohon bisa dimanfaatkan sebagai ijuk. Ijuk yang bagus didapat sebelum usia pohonnya tua atau sebelum bunganya muncul (usia 8-10 tahun). Jika bunganya muncul, ijuk memiliki mutu lebih rendah dan hasilnya sedikit.

Ijuk dari pohon enau bisa digunakan sebagai bahan sapu, memperbesar volume konde, sebagai bahan bangunan untuk perekat batu, untuk penangkis ombak di tepi laut, dan penyaring air yang keruh menjadi bersih.

Batangnya yang lunak di bagian dalam dan keras mengayu di bagian luar juga bisa dimanfaatkan. Kayunya yang keras bisa digunakan sebagai papan. Bagi para petani kayu pohon enau bisa dibuat untuk gagang cangkul. Batang yang dibelah memanjang dan dibuang empulurnya bisa digunakan sebagai talang atau saluran air.

Batang pohon bagian dalam dapat ditumbuk untuk diolah agar dapat menghasilkan sagu, meski kualitasnya masih kalah oleh sagu rumbia. Dari empulur dapat diambil sari patinya untuk dibuat makanan terutama sebagai bahan bihun (mi putih).

Sementara daunnya, sebagaimana nipah dan rumbia, biasa digunakan sebagai bahan atap rumah rakyat. Pucuk daunnya yang masih kuncup (janur) juga dipergunakan sebagai daun rokok, yang dikenal pasar sebagai daun kawung.

Di Jawa Barat, lembar-lembar daunnya biasa digunakan sebagai pembungkus barang dagangan, misalnya gula aren atau buah durian. Lembar-lembar daun ini pun kerap dipintal menjadi tali. Lidi dari pelepah daunnya dapat sebagai sapu.

Kolang-kaling

Selain rasanya yang menyegarkan, ternyata kolang-kaling yang dihasilkan dari buah pohon enau memiliki beberapa khasiat. Di antaranya memperlancar pencernakan, mencegah obesitas dengan menekan nafsu makan, mengobati arthritis, mencegah osteoporosis. Getahnya dapat digunakan untuk obat gatal-gatal.

Kolang-kaling juga mengandung kalsium sehingga dapat dikonsumsi sebagai pengganti susu.

LEAVE A REPLY

two × four =